Emisi pengiriman – taruhannya tinggi

in Tren oleh

Ada banyak hal yang dipertaruhkan pada pembicaraan Organisasi Maritim Internasional (IMO) yang diadakan di London pada minggu setelah Paskah. Dengan pengiriman global secara kolektif menghasilkan lebih banyak emisi CO2 daripada Jerman, misalnya, IMO sedang mendiskusikan proposal untuk membatasi dan mengurangi emisi oleh kapal. Pangsa emisi CO2 global mereka sekitar 2-3% dalam beberapa tahun terakhir.

 

Pengiriman dikeluarkan dari Perjanjian Iklim Paris 2015 karena sebagai industri lintas batas global, hampir tidak mungkin untuk memecah kontribusi masing-masing negara. Pendorong utama pertumbuhan emisi pelayaran global adalah meningkatnya perdagangan internasional, yang diproyeksikan hampir dua kali lipat pada tahun 2035 dan terus tumbuh sekitar 3% per tahun hingga tahun 2050.

 

Nol emisi dari pengiriman pada tahun 2035 adalah proposal paling ambisius di atas meja di IMO. Ini dikemukakan oleh Kepulauan Marshall, yang tidak hanya rumah bagi pendaftaran pengiriman terbesar kedua di dunia tetapi juga secara berbahaya terkena kenaikan permukaan laut. Kepulauan Marshall telah didukung oleh negara-negara Eropa yang juga mendorong target yang mengikat untuk membawa industri perkapalan sejalan dengan target Perjanjian Iklim Paris.

 

Beberapa pemain industri utama, termasuk eksportir bijih besi raksasa Brasil Vale, memang membujuk IMO untuk menyetujui kesepakatan awal, meskipun lemah, tentang pengurangan emisi hingga setengahnya pada tahun 2050. Taruhannya memang tinggi tetapi pemangku kepentingan utama memiliki kepentingan yang bertentangan: di satu sisi, negara-negara pengekspor komoditas besar seperti Brasil dan Arab Saudi; di sisi lain, negara kepulauan yang rentan terhadap iklim. Pada akhirnya, satu-satunya jalan menuju masa depan yang rendah dan pada akhirnya nol karbon untuk pengiriman adalah merangkul teknologi bahan bakar baru.